Tuesday, 22 November 2016

PENGALAMAN MENYEBALKAN DENGAN KURIR EKSPEDISI

Sebelum kalian baca ini lebih jauh dan  lebih dalam lagi, saya mau mmmm... apa ya itu namanya? Semacam disclaimer gituh, bahwa ini sama sekali bukan untuk menjelekkan perusahaan ekspedisi (dalam hal ini ekspedisi anu). Ini lebih condong ke personalnya, yaitu kurirnya ekspedisi anu.

Ok. Ini pengalaman yang masih hot from the oven. Jadi awalnya saya belanja di socio***. Nggak banyak sih. Cuma mascara. Jadi ceritanya mau ngetes aja. Enak nggak belanja di socio*** atau enakan pake aplikasi.


Socio*** menawarkan gratis ongkos kirim dan jujur ini yang menarik minat saya, tapi kita tidak bisa memilih pake ekspedisi apa. Ternyata di socio*** itu pake jasa ekspedisi anu. Jujur saya agak kaget sih, ternyata anu sudah ada di Kendari. Soalnya saya selama ini paling pake JN* dan kadang-kadang pake P*S atau W*h*na dan sama sekali tidak pernah tahu bahwa anu ini exist in my beloved town.

Berdasarkan email dari  Socio*** barang saya sudah dikirimkan pada tanggal 16 November 2016 hari rabu dan dalam email tersebut disertakan resi. Hari Jumat malam tanggal 18 November 2016 saya coba-coba cek resi. Wah, barang saya sudah sampai di Kendari. Cepat juga ekspedisi ini. Pikir saya saat itu. Besoknya hari sabtu saya tunggu kurirnya karena saya kira akan di antar hari sabtu. Ternyata si kurir nggak datang juga dan TIDAK ADA TELEPON ATAU SMS sama sekali dari kurir. Saya masih positive thinking. Oh, mungkin sabtu tidak ada pengantaran.

Sabtu malamnya saya coba kontak line ekspedisi anu yang ada di website-nya. Saya menanyakan alamat kantor dan nomor ekspedisi anu di Kendari. Rencananya saya mau ambil sendiri saja ke kantornya. Alhamdulillah langsung di respon oleh admin line dalam waktu tidak terlalu lama dan mengirimkan alamat kantor serta nomor telepon seseorang bernama N****g. Sayangnya kantornya jauh, di Ranomeeto. Gileeee, itu menuju bandara coy. Malas aaahh kesana. Jadi saya ganti rencana. Nanti saya mau hubungi saja bapak atau ibu N****g  hari senin konfirmasi keberadaan barang.

Hari senin pun tiba. Saya mengirimkan sms ke orang bernama N****ng. Menurut saya isi sms saya sudah cukup sopan.



Kemudian masuk telepon dari nomor yang bukan nomornya N****g. Entah nomor lain dari N****g atau bukan N****g. Disini masalah muncul karena SAYA TIDAK SUKA SAMA CARA NGOMONGNYA YANG KETUS, KASAR KAYAK NGAJAK BERANTEM.

Kurir (K) : Halo, dengan mbak Ummu Khais ini?
Mumu (M) : iya pak saya sendiri. Dengan siapa?
K : *dengan ketus* ini ada barang ta. Berapa kali mi saya cari alamat ta, saya nda dapat. (Ta = kamu, pake logat kendari)
M : di sejahtera pak, di belakang pasar panjang. *saya bicara malas-malasan*
K : iyo, tapi saya tidak dapat ini nomor 18 b, saya sudah keliling mi. *masih ketus*
M : kita tanya saja sama tetangga pak, tanya saja Ummu, mereka tahu ji itu. JN* saja da biasa jii mengantar di alamatku.
K : Itu JN* , ini anu

Disitu saya hampir bilang, tapi sama-sama manusia kan kurirnya? Sama-sama punya otak dan sama-sama bisa nanya kan sama orang di sekitar. Emosi itu saya tekan. Tarik nafas dan bicara lagi.

M : intinya kita tanya saja sama tetanggaku. Da tau jii itu kalau sebut namaku.
K : Ok mi palle. Makanya HP ta kasih aktif. Supaya saya hubungi.

Disini sekali lagi saya di bikin gondok. Sadar anda bapak? Apa habis minum minyak tanah? Semenjak barang itu sampai di Kendari hingga akhirnya saya inisiatif sms N****g, TIDAK ADA TELEPON ATAU SMS DARI PIHAK ANU entah itu kurirnya, boss, tukang sapunya, tukang parkirnya. Siapa pun itu, NOTHING. Silahkan cek aja di t*lkomsel kalau perlu.

M : aktif terus jii HPq, nda ada panggilan masuk. *alis  mulai berkerut* atau kita antar saja di kantorku. Saya lagi di kantor sekarang.
K : dimana kah kantor ta? *Nanya kayak mau ajak berantem*
M : di P*******s. (FYI, kantor saya mudah ditemukan)
K : Bisa jii. (Nada bicara aslinya kasar, sayang nggak direkam)
M : OK mi. Saya tunggu.
K : *bicara nggak jelas karena saya malas dengar*
M : santai mi pak. *tutup telepon*

Asli malaaaas banget sama bapak itu. Kasar dan nggak beretika banget ngomong. Disitu saya kesel dan langsung line admin anu pusat. Saya ceritakan kronologinya. Sempet bete sih sama adminnya. Minta resi mulu, yang saya mau dia tegur kurirnya. Biar tahu etika ngomong sama orang. Saya kira adminnya cuma robot otomatis, ternyata bukan. Hehehe. Saya akan lampirkan screenshoot percakapan saya.

Masih hari senin jam setengah 3 ada dua panggilan tak terjawab dari bapak kasar tadi. Tapi saya lagi ke toilet waktu ditelepon. Saya telepon balik karena saya pikir mungkin bapak ini mau antar ke kantor tapi nggak tahu gedung yang mana.

M : Halo Assalamualaykum.
K : Halo
M : iye, kita dimana?
K : sa di wua-wua.
M : tadi kita miss call, sa lagi di WC, kenapa pak? *saya ngomongnya udah males dan mulai ketus*
K : Alamat pengantaran dimana ini?
M : P*******
K : sa masih di wua-wua ini mbak.
M : maksudku kita mau antar dimana ini? Kita mau antar di rumah atau mau antar di p*******? *saya mau kejelasan karena bapaknya yang janji tapi sudah mau jam pulang kantor barang belum dibawa*
K : yang seperti tadi saja mbak di p******. (Disini nadanya kasar dan nyolot kayak mau ngajak berantem)
M : ooohhh... bae-bae pii pak kalo kita bicara. Jangan terlalu anuu, nda enak di dengar. (Saya mau bilang kasar tapi nggak jadi, malah bilang anu *Lol*) Langsung tutup telepon tanpa tunggu dia ngomong.

Telepon kedua ini saya sengaja rekam dan kirim ke email customer service-nya sebagai bukti.

Pas jam 4 sore lewat, dan saya sudah dalam perjalanan tiba-tiba dia telepon. Katanya mau antar barangnya ke kantor. Saya bilang sudah dijalan pulang, titip saja di pos satpam.

Dan tadi pagi, hari selasa 22 November 2016, yang katanya kemarin sore barang saya mau diantar ke kantor ternyata TIDAK ADA SAMA SEKALI. Saya sudah malas ngomong sama kurirnya, saya langsung complain lagi di line dan katanya akan langsung dikasih tahu ke perwakilannya. Dan sepertinya memang benar langsung ditegur dan dikasih tahu. Sekitar jam 11 ada telepon dari nomor baru, perempuan. Dia mengkonfirmasi tentang barang saya yang katanya akan di antar hari ini. Dibelakang suara si ibu ini ada suara bapak-bapak yang saya tahu itu suaranya si bapak-bapak kurir kasar (sorry to say).

Ok, saya tunggu. Saya nggak telepon si kurir karena malas. Dan barang nggak di antar ke kantor. Pulang ke rumah juga nggak ada paket yang sampai. *Mendidih adek baaaang*

Saya telepon kurirnya, dan You know what, sekarang dia ngomongnya lemah lembut. Lembek banget kayak biskuit dicelupin ke teh. Mungkin efek ditegur.

Jujur ada perasaan nggak tega. Saya ngebayangin bapak ini adalah seorang pencari nafkah untuk keluarganya. Hanya saja saya nggak mau diam dan kemudian seterusnya akan seperti itu. Kurir melayani dengan kasar. Saya pikir saya harus berbuat sesuatu supaya hal kayak gini nggak terjadi lagi.

Yang jelas saya belum puas karena barang saya belum sampe ditangan. Nunggu besok. Nanti di update.

Sekali lagi, saya suka kok sama ekspedisi anu ini. Barang dikirim rabu, jumat udah nyampe Kendari. Sayangnya kurirnya nggak bener-bener ada usaha untuk cari alamat. Nggak telepon malah bilang telepon, janji-janji mau diantar tapi nggak diantar. Paling anti sama pembohong.

Jujur ini adalah the most KAMVRET experience dengan jasa ekspedisi, khususnya kurirnya.

Btw, ini screenshoot chatingan line dengan admin ekspedisi anu.





Update : malamnya hari selasa, ada panggilan masuk dari orangnya ekspedisi anu. Tidak tahu dari bagian apa. Dia bilang besoknya (rabu) akan ada kurir baru yang akan antar barang. 
Kemarin hari rabu, jam empat sore si kurir yang kasar menelopon. Sedang dalam pengantaran tapi dia bingung sama alamatnya dan tiba-tiba telepon putus. Mungkin pulsanya habis jadi saya telepon balik. Gayanya masih sama. Agak kasar. Asli ini kurir gak kreatif banget. 

Saya suruh dia tanya tetangga baru dia tanya. Rumah saya dikasihtahu arahnya tapi dia nggak mau pergi dengan alasan ada anjing tetangga. Dia alasan jalan kaki. Dan akhirnya paket saya dititip ke tetangga tempat dia bertanya. Pas saya tanya tetangga itu, ternyata si kurir naik motor. Pembohong! Sudah bohong kalau telepon saya, sekarang bohong nggak bawa motor. 


6 comments:

  1. aku jadi ikutan kesal bacanya... Kejadian begini nih, gara-gara satu kurir, nama ekspedisinya jadi jelek. Kayaknya si bapak kurir emang jago ngeles ckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mumu Ahmad (Okino Mosaa)24 November 2016 at 04:35

      Iya... Jd pelajaran utk perusahaan apapun itu, sblm rekrut karyawan apalagi yg hrs komunikasi sm customer, hrs di pilih2 betul... spy tdk mencoreng citra perusahaan... -_-

      Delete
  2. Saya pernah diomelin kurir, tp brg tetep sampe rmh. Semoga gak kejadian lg ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gila kali tuh kurir omelin customer... =D

      Delete
  3. Kalo beli online, belum pernah ngadepn kurir ngeselin kayak begini mbak. Mungkin karena nggak sering kali ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.... mungkin emang kurir di tempatnya orgnya pd baik2... semoga nggak pernah dpt yg model gini...

      Delete